Alat Untuk Melacak keberadaan Ikan

Fishfinder : Alat Pelacak Ikan



Perkembangan Teknologi dalam Dunia Perikanan saat ini cukup canggih, dan itu semua juga sangat diperlukan, seperti Fish finder yang dikenal sebagai alat Pelacak sungguh merupakan hal yang penting terutama untuk mengetahui keberadaan ikan. Jika anda ini  termasuk orang yang gemar memancing? Tidak ada salahnya bila Anda memiliki fish finder, agar aktivitas memancing makin penuh tantangan dan dapat menangkap lebih banyak ikan. Alat ini sesuai dengan namanya digunakan untuk mendeteksi keberadaan gerombolan ikan pada lokasi yang ditunjukkan pada peta zona potensi ikan.

Peralatan ini dipadu global positioning system (GPS) dapat memudahkan nelayan mengetahui posisi ikan. Alat tersebut juga dapat mengurangi pengeluaran nelayan terkait dengan borosnya pemakaian BBM. Hal itu mengingat nelayan tidak perlu berputar-putar tanpa arah hanya untuk melacak lokasi yang banyak ikannya. Pada zaman dulu,fish finder bukan sebuah alat untuk mencari lokasi keberadaan ikan seperti sekarang, bahkan sama sekali tidak terkait dengan bidang perikanan. Pada masa lalu peralatan ini digunakan untuk perang mencari kapal perang yang berada di dalam laut.

Kegunaan alat ini memang sebagai alat pengintai objek di dalam air. Kemampuannya pun hanya sampai kedalaman beberapa puluh meter.

Setelah berakhirnya era perang antarnegara adikuasa, teknologi persenjataan dan alat – alat canggih digunakan untuk lkeperluan komersial, termasuk fish finder ini.

Beberapa pabrik mengembangkan teknologi pengintaian bawah laut untuk mendapatkan informasi tentang aneka benda baik hidup maupun mati yang berada di dalam laut, juga untuk keperluan komersial.

Teknologinya semakin hari semakin diperbarui.
Penggunaan suara yang dipantulkan untuk menampilkan citra di dasar laut dikembangkan sekaligus sehingga bisa mencapai dasar samudera yang kedalamannya bisa sampai ratusan meter untuk mencari lokasi berkumpulnya ikan.

Fish finder zaman sekarang sudah banyak dipakai oleh para nelayan. Saat ini peralatan itu, secara umum mampu mendeteksi benda – benda di laut sampai kedalaman 2.000 m. Semakin canggih berarti semakin luas jarak jangkauannya dan semakin dalam jangkauan dari pemantauannya.

Fish finder memanfaatkan teknologi pendeteksian bawah air dengan menggunakan perangkat akustik (acoustic instru-ment). Teknologi ini menggunakan suara atau bunyi untuk melakukan pendeteksian.
Sebagaimana diketahui bahwa kecepatan suara di air adalah 1.500 m/detik, se-dangkan kecepatan suara di udara hanya 340 m/detik se-hingga teknologi ini sangat efektif untuk deteksi di bawah air.
Beberapa langkah dasar pendeteksian bawah air adalah adanya transmitter yang menghasilkan listrik dengan frekuensi tertentu. Kemudian disalurkan ke transducer yang akan mengubah energi listrik menjadi suara, kemudian suara tersebut dalam berbentuk pulsa suara dipancarkan.

Suara yang dipancarkan tersebut akan mengenai objek (target), kemudian suara itu akan dipantulkan kembali oleh objek (dalam bentuk echo) dan diterima kembali oleh alat transducer.
Echo tersebut diubah kembali menjadi energi listrik; lalu diteruskan ke receiver dan dengan analisis gelombang mikro terjadi pemprosesan dengan menggunakan echo signal processor dan echo integrator.

Prosesnya didukung oleh peralatan lainnya komputer, GPS, printer berwarna, software program, dan kompas. Hasil akhir berupa data siap diinterpretasikan untuk bermacam-macam kegunaan yang diinginkan.
Bila dibandingkan dengan metode lainnya dalam hal estimasi atau pendugaan, teknologi ini memiliki kelebihan, antara lain informasi pada areal yang dideteksi dapat diperoleh secara cepat dan secara langsung di wilayah deteksi.
Kelebihan lain adalah tidak perlu bergantung pada data statistik. Serta tidak berbahaya atau merusak objek yang diteliti, karena pendeteksian dilakukan dari jarak jauh dengan menggunakan underwater sound.
Kehebatan lainnya, teknologi ini juga dapat digunakan dalam mengukur dan menganalisis hampir semua yang terdapat di kolam dan dasar air, aplikasi teknologi ini untuk berbagai keperluan lainnya.
Negara-negara yang maju pada sektor kelautan perikanan juga menggunakan teknologi ini untuk melakukan eksplorasi sumber daya dengan cepat, sehingga dapat mengeksploitasi secara optimal, efisien, dan ekonomis karena biaya eksplorasi yang murah dan waktu eksplorasi yang cukup singkat.
Jika fish finder pada awal pembuatannya hanya mampu menampilkan warna hitam dan putih dan printer-nya juga demikian, sekarang bisa memunculkan gambar secara warna, sehingga keakuratan sebuah pencarian menjadi lebih baik.
Dengan fish finder modern Anda akan bisa membedakan manakah sebuah objek hidup ataukah itu adalah sebuah sampah di laut.

Fish finder memang menjadi peralatan modern bagi pemancing-pemancing berduit. Dengan dana yang cukup, mereka bisa saja mencari gerombolan ikan yang berada di lautan dan memancing di sana, namun jika Anda pemancing sejati, kejelian membaca alam adalah modal utama untuk mengetahui keberadaan ikan, ditambah pengetahuan arus laut serta pengalaman memancing yang memadai.
Tanda – tanda alam seperti adanya lokasi yang dipenuhi camar laut di atasnya, bisa menjadi indikator bahwa di lokasi itu pasti terdapat ikan kecil seperti ikan teri dan tentu saja terdapat ikan besar di dekatnya.

Penggunaan peralatan ini bisa membantu mendapatkan lokasi strategis memancing, namun sekali lagi pengalaman dan pengetahuan tentang arus laut juga sangat penting untuk anda ketahui sebagai syarat agar Anda bisa menentukan lokasi strategis itu.

Betapa canggih pun teknologi, jika ditambah dengan pengetahuan yang cukup akan meningkatkan kemampuan dalam memancing ikan.